Kekeringan Melanda, Bupati Zaki Gelar Rakor dengan Forkopimda

LensaBanten – Kekeringan melanda beberapa wilayah di Kabupaten Tangerang, Pemkab Tangerang bersama Forkopimda (forum komunikasi pimpinan daerah) menggelar rapat koordinasi, yang diselenggarakan di Pendopo Bupati Tangerang, Kamis, (29/8/2019).

Turut hadir dalam Rakor tersebut Kepala Kejaksaan Negeri Tigaraksa, Ketua DPRD Kab. Tangerang, Waka Polresta Tangeranh, Waka Polres Tangsel, Kabag Ops. Polres Metro Tangerang, Kasat Intel Dandim 05/10 Tigaraksa, dan seluruh Kepala OPD dan Camat Se Kab. Tangerang.

Kepala BPBD Kabupaten Tangerang Agus Suryana mengatakan, Saat ini Kekeringan sudah melanda beberapa wilayah di Kabupaten Tangerang kondisi ini dirasakan hampir setiap tahun saat musim kemarau.

Ia mengatakan pihaknya selalu berupaya melayani kebutuhan air bersih kepada masyarakat baik untuk area persawan dan perkebunan serta kebutuhan lainnya, yang ada di Kabupaten Tangerang.

“Kami di BPBD selalu membantu masyarakat yang terdampak kekeringan dengan selalu mengirimkan air bersih kepada masyarakat dengan dibantu bebera OPD, PDAM TKR, TNI, serta bantuan pengiriman air bersih oleh pihak Kepolisian baik Polres Tangerang, Metro Kota Tangereang, dan Tangsel,” ujar Agus.

Azis Gunawan selaku Kadis Pertanian, dan Ketahanan Pangan Kabupaten Tangerang mengungkapkan bahwa, data kerusakan pertanaman padi sawah yang terdampak kekeringan sampai (23/8/19) seluas 2.012 ha dengan kategori sebagai berikut : 726 ha kekeringan ringan, 608 ha kekeringan sedang, 387 ha kekeringan berat dan 291 ha puso (gagal panen).

“Kami telah melakukan berbagai macam cara untuk meminimalisir dari dampak kekeringan di Kab. Tangerang khususnya area persawahan, dengan Membagikan 43 unit pompa air di 18 kecamatan, memanfaatkan alat yang ada di Usaha Pelayanan Jasa Alsintan (UPJA) Kabupaten Tangerang, membantu pembuatan sumur pantek di 3 kecamatan yaitu Cisoka, Curug dan Kronjo, pompa air dari Kementan, serta meminjam pompa air dari BPTPH provinsi Banten sebanyak 2 unit,” ucap Aziz.

Bupati Zaki mengatakan, Kita masih akan menghadapi musim kemarau sampai dengan bulan Desember, dan untuk ketersediaan pangan (beras) masih dalam kondisi aman untuk saat ini.

Pasokan air bersih dari PDAM lanjutnya masih aman, tapi paling tidak kita lihat kondisi di pertengahan minggu kedua bulan September atau minggu ketiga bulan September mudah-mudahan tidak memburuk.

“Apabila memburuk Sungai Cisadane pasokan menipis dan hujan tidak kunjung turun kemungkinan kita sepakati akan kita tetapkan darurat bencana kemarau di Kabupaten Tangerang. Jadi kita tunggu sampai 3 minggu kedepan melihat perkembangan situasi dan kondisi yang ada,” Pungkasnya. (lenba)

Comment

Feed